Membersihkan Pengetahuan Teknologi Batubara – Kontribusi Pada Ekosistem Anda yang Lebih Bersih

Sepuluh tahun sebelumnya telah mengamati perkembangan signifikan dalam teknologi Cleanse up Coal Technology (CCT).

Mungkin yang paling besar dari itu adalah dimasukkannya karbon (dioksida) Anda sebagai mendapatkan CCT, di mana sebenarnya diusulkan bahwa karbon dioksida yang dihasilkan melalui penggunaan batubara (pembakaran) dipisahkan dari keduanya. mereka menjadi biomassa, sebagai wastafel ramah lingkungan, atau dikirim ke pemakaman di struktur geologi yang dalam dan dijaga (geo-sequestration). Otoritas Amerika Serikat mendukung ilustrasi penangkapan karbon yang bekerja dengan geo-sequestration dalam program FutureGen-nya. Di Australia, ZeroGen juga merupakan pemerintah federal federal yang mendukung demonstrasi penangkapan karbon menggunakan geo-sequestration. Baca lebih lanjut tentang kajian dispersi emisi

Penyerapan karbon bukanlah satu-satunya kemajuan terbaru yang nyata untuk mencuci Sistem Batubara. Peningkatan lainnya termasuk:

Kemajuan berkelanjutan dalam efektivitas pemanfaatan;
Pengurangan dalam emisi senyawa belerang, oksida nitrogen, partikulat abu dan merkuri; dan
Manajemen tambang batu bara yang lebih baik, di mana bahaya lingkungan seperti drainase asam tambang (AMD) dan pembakaran spontan limbah pertambangan dapat dihindari atau diminimalkan.

Berkenaan dengan masa listrik, teknologi konversi energi yang sangat makmur dari CGT telah sangat berkembang, dan dalam lima puluh tahun lebih lama telah absen dari 25% menjadi sekitar 36%, dengan beberapa stasiun energi baru mencapai di lebih dari 40% konversi kinerja umum dan menggunakan prospek stasiun vitalitas yang sekarang hanya di papan gambar melaksanakan 45%. Ini menunjukkan, daya listrik ekstra untuk setiap perangkat batu bara, limbah yang jauh lebih sedikit untuk setiap perangkat energi listrik, pengurangan emisi karbon dioksida untuk setiap unit listrik dan polusi udara termal yang lebih sedikit untuk setiap perangkat energi. Dalam pembuatan logam, sekitar 1,8 ton karbon dioksida yang diperoleh yang dipancarkan untuk setiap ton logam pada dasarnya telah direalisasikan, yang saat ini mendekati batas teoretis menggunakan konversi bijih besi menjadi baja besi menggunakan karbon.

Terjadinya sistem ekonomis untuk mengontrol dan mengurangi emisi oksida belerang, oksida nitrogen (nitrogen oksida dan nitrogen dioksida), dan partikel abu telah sangat mengurangi hujan asam dan kabut asap. Di daerah yang menggunakan batubara dengan merkuri besar atau memiliki prosedur dispersi yang cukup lemah, prosedur penyitaan merkuri sebenarnya saat ini cocok untuk perkuatan ke pembangkit listrik terbaru.

Penambangan batu bara sebelumnya telah menciptakan drainase asam tambang yang esensial. Asam sulfat yang berasal dari hasil limbah tambang batubara dibiarkan mencemari sungai dan sungai, dan itu berarti sanksi lingkungan dari penambangan batubara telah terungkap jauh dari lokasi penambangan. Pembakaran spontan limbah tambang telah memperkuat drainase asam tambang, sementara pada saat yang sama menghasilkan emisi gas berbahaya. Solusi penambangan yang luar biasa ditambah dengan rehabilitasi lahan tambang yang berhasil akan secara nyata menurunkan skenario polusi semacam ini dari fitur penambangan frase yang berkepanjangan.

CCT bersama dengan Pendekatan

Kemajuan terus-menerus dalam kinerja umum lingkungan sehubungan dengan perintah emisi yang merusak dan berbahaya akan terus berlanjut. Peningkatan dalam penambangan batu bara dan rehabilitasi tambang juga dapat terus dilakukan. Perlunya penangkapan karbon meskipun demikian tidak dipilih, dan terutama tergantung pada sikap politik dan sosial masyarakat dan pemerintah sehubungan dengan penerimaan mereka (atau tidak) menggunakan konsep transformasi cuaca yang dipaksakan secara antropogenik.

Masalah penting untuk pengetahuan Teknologi Batubara yang benar-benar bersih harus benar-benar diadopsi di negara-negara berkembang. Jika benar-benar teknologi serta pendidikan dan pembelajaran dan instruksi untuk menggunakan teknik orang-orang secara memadai biasanya dikirim ke negara-negara seperti Cina, India, Pakistan dan orang-orang dari Eropa Tengah dan Asia Tengah, maka CCT mungkin memiliki manfaat yang signifikan dalam menghasilkan dunia yang lebih bersih. lingkungan. Dalam situasi Cina di mana saja efisiensi stasiun energi normal diklaim sebagai sekarang hanya 28%, dan meningkatkan ke kondisi median 36% akan melihat lebih rendah hanya emisi karbon di atas 20%. Pengenalan CCT bahkan akan mulai melihat pengurangan emisi berbahaya dalam beberapa saat di wilayah terpadat di seluruh dunia.

Biaya sosial dan pekerjaan dari penambangan dan penggunaan batu bara sebenarnya sangat fantastis sebelumnya. Masyarakat modern sekarang dihancurkan oleh masalah kesejahteraan yang timbul dari polutan yang bersumber dari batubara, meskipun faktanya pertambangan telah membunuh banyak penambang selama yayasan tahunan. Masalah sosial dan pekerjaan dengan batu bara ini harus dikalahkan demi keuntungan seluruh umat manusia.

Batubara biasanya bensin demokratis dalam hal itu terungkap cukup terus-menerus lebih banyak dibandingkan dengan dunia. Ini jauh lebih banyak daripada bensin murni dan minyak dan biasanya membutuhkan infrastruktur yang jauh lebih maju daripada nuklir untuk digunakan. Pada akhirnya kemungkinan besar akan menjadi sumber daya energi listrik beban dasar, dan akan mengisi kekosongan ketika sumber daya terbarukan dan juga sumber daya listrik lainnya tidak dapat memenuhi keinginan.

Pengenalan dan peningkatan ekstra dari Teknik Batubara baru sangat penting untuk kesejahteraan masa depan yang dapat diperkirakan dari masyarakat modern manusia modern.

Leave a Reply

Your email address will not be published.